- News -

Satu dari 10 orang mengatakan, tidak mengganti sprei lebih dari satu bulan.

Post On 12 February 2020 | Tips My Love

Polling dari YouGov, sebuah perusahaan penelitian juga menunjukkan 50 persen orang baru menyadari kalau tempat tidur menjadi kotor dan tidak higienis setelah dua atau tiga minggu pemakaian.

Selama tidur, terus berkeringat, dan minyak tubuh dilepaskan. Dimungkinkan untuk menemukan air liur, urin, cairan kelamin, dan kotoran di serat. Jika sprei tidak dicuci secara teratur, dan penghuninya memiliki goresan atau luka, mereka dapat terinfeksi. Kaki dan jamur lainnya dapat ditransfer dari kain. Pembersihan seprai dan sarung bantal yang jarang memungkinkan cairan meresap ke dalam bantal dan kasur, dan itu JAUH lebih sulit untuk dibersihkan.

My lovers menumpahkan sel-sel kulit di tempat tidur, yang menarik tungau debu, serangga mikroskopis yang memakan daging manusia, kata Marlowe Leverette. ATTN: dilaporkan bahwa jutaan tungau debu hidup di tempat tidur, memakan serpihan kulit mati Anda, dan membuat kasur Anda lebih berat dari waktu ke waktu . Kotoran mereka juga dapat menyebabkan asma dan alergi. Semua ini menyerukan untuk sering mencuci.

Mary Marlowe Leverette, seorang pakar dalam perawatan kain mengatakan, "Idealnya, sarung bantal dan sprei diganti setiap satu minggu sekali.sprei harus dicuci setiap minggu menggunakan air terpanas yang direkomendasikan untuk kain. Jika cuaca sangat panas, dan orang-orang yang tidur berkeringat banyak atau orang-orang yang sakit, mencuci lebih sering dianjurkan."

MY LOVE - NEWSLETTER

Dapatkan berita terbaru dan promo menarik Sprei My love